Cara mengurangi asupan gula untuk menurunkan berat badan

Kehilangan berat badan adalah masalah yang sulit bagi banyak orang. Salah satu pelakunya yang sering menyabotase rencana diet adalah gula. Zat manis ini kaya akan kalori dan rendah nutrisi. Gula juga didambakan oleh banyak orang, sehingga sulit untuk menikmati makan tanpa itu. Meskipun Anda tidak perlu menghilangkan gula sepenuhnya untuk menurunkan berat badan, perlu mengurangi konsumsi. American Heart Association melaporkan bahwa pria seharusnya tidak memiliki lebih dari 150 kalori, atau 9 sendok teh, gula tambahan per hari, dan wanita seharusnya tidak lebih dari 100 kalori atau 6 sendok teh per hari. Mengkonsumsi kelebihan gula tambahan bisa meningkatkan risiko kematian akibat penyakit jantung. Ada beberapa strategi untuk membuat menurunkan konsumsi gula Anda lebih mudah, sehingga meningkatkan kemungkinan penurunan pound.

Bacalah label makanan untuk kandungan gula. Pedoman yang bagus adalah Anda tidak menginginkan lebih dari 10 gram gula per 100 gram makanan. Nama lain yang dicari pada label yang menandakan penambahan gula adalah tetes tebu, sirup jagung atau pemanis, malt, sukrosa, maltosa, dekstrosa dan hal lain yang berakhir dengan, menurut American Heart Association.

Kurangi konsumsi gula Anda secara bertahap. Kurangi jumlah gula dalam resep Anda sampai setengah dari apa yang biasa Anda gunakan dan potong satu sendok teh atau dua dari apa yang Anda masukkan ke dalam kopi atau teh Anda. Ini akan memberi selera Anda kesempatan untuk menyesuaikan diri tanpa terlalu banyak kejutan.

Hilangkan soda dari makanan Anda. Minuman manis ini membuat gigi manis Anda tetap hidup, dan adalah mungkin untuk mengkonsumsi banyak soda dalam waktu singkat. Jika Anda adalah peminum soda, menggunting minuman ini akan membuat perubahan besar dalam konsumsi gula Anda. Substitusi yang baik termasuk air mineral rasa atau seltzer air dengan jeruk nipis atau jeruk nipis. Sebuah laporan dalam terbitan “Obesitas Ulasan” Agustus menyatakan bahwa mengurangi asupan minuman manis Anda akan mengurangi risiko obesitas dan penyakit terkait obesitas, seperti diabetes tipe 2.

Makanlah sereal panas untuk sarapan pagi, seperti oatmeal atau bubur jagung, bukan sereal dingin, yang cenderung mengandung gula tinggi. Jika Anda membutuhkan awal yang manis untuk hari Anda, tambahkan sepotong buah ke sarapan Anda tapi hindari jus buah, yang terlalu terkonsentrasi dalam gula. Hindari sereal panas instan atau rasa karena sering mengandung gula. Sebagai gantinya gunakan oatmeal, bubur jagung atau krim nasi dan tambahkan beberapa buah segar.

Ambil makanan ringan berkalori rendah, seperti keripik gandum utuh dan keju string atau pisang, dengan Anda saat Anda pergi bekerja atau sedang dalam perjalanan. Ini akan membantu Anda menahan godaan untuk menelan makanan ringan kemasan cepat yang pasti memiliki kandungan gula tinggi.

Kurangi jumlah gula yang Anda gunakan dalam resep. Seringkali, Anda bisa mengganti saus apel menggantikan gula. Cobalah beberapa rempah “manis”, seperti bumbu kayu manis, pala atau pai apel, untuk menambah rasa pada makanan pencuci mulut.